Tuesday, February 17, 2015

Hiking Santai : Pendakian Bukit atau Gunung Panderman

Buat teman-teman yang lagi cari tempat buat pentaikat alias pendakian santai nan singkat hehe maksa singkatannya. Bisa coba berkunjung ke daerah Batu Jawa Timur. Di daerah Batu terdapat semacam gunung dan atau bisa disebut juga dengan bukit karena tingginya yang tidak terlalu tinggi sekitar 2000 mdpl. Gunung itu bernama gunung panderman. Kalau dari arah Malang arahnya ke arah Batu. Sebelum alun-alun Batu belok kananlah kemudian tanya-tanya aja sama penduduk kalo mau ke panderman liwat mana hehe.
 
Pemandangan dari Panderman

Pendakian panderman termasuk
pendakian yang singkat daripada gunung lain karena waktu yang dibutuhkan untuk menuju puncak sekitar 2 – 3 jam an tergantung kecepatan dan kondisi medan. Kawan-kawan bisa berangkat sekitar jam 2 pagi lah. Liat sunrise di puncak, kemudian ngopi-ngopi sebentar terus turun lagi deh.

Siapin bekel dulu lah buat nyemil-nyemil di atas sambil jalan. Tenang di sekitar jalan raya Malang-Batu insya Allah ada minimarket 24 jam kok. Jadi kalo berangkat jam 1 atau jam 2 dari Malang bisa mampir beli kudapan-kudapan. Gak perlu bawa carrier yg gede kok, cukup daypak aja, kalo gak pake nginep sih. Kan ibaratnya tektok budal-mulih-ora-nginep.

Perjalanan menuju panderman dianjurkan bawa motor aja ya, soalnya jam dini hari kaya gitu gak ada angkot. Apalagi angkot yang menuju panderman, kecuali kalo nyarter sih, tapi enakan naik motor aja sih. Soalnya belum pernah juga naik mobil atau angkot. 

Pos awal nih, tempat nitip motor juga, kalo malem gak keliatan, gelap soalnya.

Oke di pos pendakian awal yang berupa rumah pak siapa gitu kita nitipin motor sambil bayar kalau gak salah sekitar 5000 rupiah saja. Sebenernya gak enak juga sih dini hari ngetokin rumah orang, tapi gak papa lah, gimana lagi kalo nggak gitu. Di awal perjalanan ada sumber air kok, jadi ngambil air di situ aja sambil ambil wudhu biar ntar enak langsung sekalian sholat subuh.

Jangan lupa bawa senter, kalo jalan malam gak keliatan, gelap soalnya.

Waktu itu saya naik berdua doang sama kang Nova alias kang Didit, perjalanan didominasi jalan setapak yang kadang berbatu, kadang juga bersemak, kadang berpohon-pohon juga lah. Kalo malem ikutin trek aja lah, gak usah motong-motong, gelap soalnya, gak keliatan, kalo nyasar capek sendiri dah nungguin terang.

Kalau udah terang keliatan nih treknya ijo royo-royo

Di tengah perjalanan kita bakal nemu check point lah, tapi gak ada shelternya. Latar ombo dan Watu gede kalo gak salah. Di tempat itu bisa diriin tenda kalo mau, soalnya tempatnya cukup lapang. Kalo mau lanjut ya lanjut aja, dikit lagi nyampe kok.

Di tengah perjalanan yang hampir puncak kita bisa nemuin pemandangan yang amazing di sebelah kiri. Kalau masih subuh gitu kita bisa melihat kerlap-kerlip lampu kota Batu dengan background gunung Arjuno dan Welirang yang terlihat samar-samar. Oiya jangan lupa sholat subuhnya di jalan aja.
 
Pemandangan kiri jalan sebelum puncak

Sampai di puncak jangan lupa hamdalah hehe pemandangan yang amat ajib di puncak. Gunung Arjuno Welirang semakin terlihat jelas. Sunrise mentari juga akan terlihat bagus. Kalau waktunya pas dan tidak terhalang semak-semak hehe. Di puncak terdapat patok dan tugu yang menunjukkan puncak Gunung Panderman yang bernama Puncak Basundara.
 
Puncaknya nih, banyak semak-semak

Ketika matahari sudah keluar dan suasana menjadi terang kita akan didatangi oleh tamu penghuni gunung tersebut. Bukan demit atau setan atau jin iblis dkk –meskipun mungkin bisa jadi ada juga. Tapi ada makhluk yang lebih nyata yaitu nyemot -begitu kang Didit menyebutnya- alias monyet. Panderman memang terkenal akan monyet-monyetnya yang lucu-lucu namun megelne atau menyebalkan. Ketika kita membawa kudapan, monyet itu akan berusaha merebut kudapan kita. Jadi habiskanlah selagi sempat hehehe. Kalo mau dapet peluang pahala ya bagi-bagi aja sama abang-abang monyet, sambil ngopi-ngopi gitu hehe.
Kalau udah bosen di puncak bisa langsung turun sambil menikmati segar dan sejuknya hawa Gunung Panderman. Jangan nyampah ye. Selamat mendaki :D

Penghuni Panderman

2 comments: