Tuesday, February 7, 2012

Blitar Kota Patria


Pada saat liburan akhir bulan Januari kemarin, anak – anak sanggarman 10 mengadakan kumpul  - kumpul untuk membunuh rasa kangen yang semakin menggelora (swt). Sekalian mengunjungi latihan pramuka di SMAN 2 Pare, pada hari Jumat, kami berkumpul di sanggar. Dari situ tercetus ide untuk jalan – jalan esoknya ke daerah Blitar. Oiya Blitar juga disebut kota patria karena kota itu identik dengan pejuang kemerdekaan, salah satunya adalah PETA ( PEmbela Tanah Air) yang bermarkas di Blitar.


Esoknya, setelah mempersiapkan dengan armada masing – masing, kami yang berjumlah 15 orang segera meluncur ke Blitar. Tempat yang akan dikunjungi adalah kawasan makam Bung Karno aka Ir. Soekarnosebagai proklamator Indonesia, Candi Penataran, dan Pantai Tambakrejo. Butuh waktu sekitar 1,5 jam dari smada untuk menuju Kota Blitar.



Di kawasan makam Bung Karno, selain makam beliau juga terdapat museum tentang beliau. Untuk tiket masuknya tidak ada tarif khusus. Yap, setelah mengisi buku tamu, kita hanya perlu memberikan uang berapapun nominalnya, yang penting ikhlas. Setelah memanjatkan doa, kami segera cabut untuk menuju destinasi selanjutnya. Seperti kawasan wisata lain, jalan keluar dari tempat ini adalah dengan melewati jalan semacam labirin yang penuh dengan pedagang oleh – oleh dan souvenir khas Blitar.


Sebelum melanjutkan perjalanan, kami makan siang dahulu di dekat area tersebut. Menu yang kami pilih adalah nasi pecel mBlitar. Hampir sama dengan nasi pecel lainnya, hanya saja ada sedikit khasnya yang saya sendiri juga tidak tahu :D


Selanjutnya kami segera meluncur ke pantai tambakrejo. Yap, karena kami berangkat terlalu siang, jadi harus merelakan candi Penataran untuk di skip. Dari pusat kota Blitar, pantai Tambakrejo dapat ditempuh sekitar 1 jam perjalanan. Sempat hujan di tengah perjalanan, sehingga kami mengenakan jas hujan. Akan tetapi, hujan hanya turun sekilas alhasil kami seperti pasukan karnaval jas hujan, karena mengenakan jas hujan di terik matahari :D Sampai di tambakrejo, ada portal, yang sepertinya harus bayar. Tapi karena portalnya sudah mangkrak dan tidak ada penjaganya, jadi kesimpulannya adalah gratis :D Perjalanan 1 jam seakan terbayar setelah sampai di pantai ini. Desiran ombak yang lembut, hamparan pasir yang putih kekuningan, dan tebing di sisi pantai yang indah manyambut kami.



Setelah puas bermain di pantai, kami segera pulang ke Pare. Oiya, kalau balik dari Tambakrejo jangan terlalu malam, karena jalannya yang sempit dan masih kurang ada pengaman jalan, sehingga kalau hari gelap tidak terlihat begitu jelas. Senang rasanya sehari bersama teman – teman tertjintah.

No comments:

Post a Comment